20 May 2011

Yang Baik Datangnya Dari Allah Dan Yang Buruk Datangnya Dari Saya Sendiri

Hampir sebulan saya meninggalkan blog ini..mencari-cari hakikat diri yang sebenarnya..Ya benar..semua yang buruk itu datangnya dari saya manusia biasa..seorang hamba Allah yang begitu sedikit amal baiknya berbanding dengan hamba2nya yang lain. 

Sebetulnya kali ini dan mungkin akan datang, ada sedikit perubahan dari segi gaya dan penulisan saya di medan ini. Ada sesuatu yang menarik-narik saya kearah itu. Semasa bercuti di Malaysia baru-baru ini saya sempat menghabiskan membaca buku 'Travelogi Haji' hasil tulisan Profesor Kamil. Sebelum ini..saya tidak pernah mendengar namanya apatah lagi mengetahui beliau adalah seorang yang terkenal.  Saya ingin menjadi seperti  beliau...dari insan biasa kepada insan yang luar biasa . Saya ingin jiwa saya terisi ..dan tidak terasa kosong..lompong..

Buat masa sekarang..saya terasa begitu banyak kelemahan yang terdapat didalam diri saya.  Allah Taala memang memberi setiap kelebihan dan kekurangan didalam setiap diri manusia. Sepertimana yang saya tulis di dalam Fb sebelum ini..cara penerimaan kita yang berbeda menyebabkan makna kekurangan juga akan berbeza. Dan saya tidak ingin kekurangan ini menyebabkan saya rugi.

Saya risau! Dugaan dan cabaran dunia dizaman moden ini membuatkan saya benar2 menjadi seorang ibu yang tidak saya jangka sama sekali saya orangnya. Dedulu..sebelum mempunyai anak, tidak terlintas sedikitpun menjangka kesulitan yang perlu dihadapi oleh seorang ibu dalam mendidik anak2. ...tidak pernah..bagi saya proses mendidik anak kacang sahaja. 

Rupa-rupanya..setelah mempunyai anak, saya mengaku..yang saya silap dalam penilaian tersebut..saya lemah..kekadang saya seperti putus asa... tetapi saya berdosa kerana berputus asa dengan rahmat dan anugerah yang Allah bagi. Ya..anak2 adalah anugerah..tidak elok kiranya untuk saya berputus asa.  Saya harus bersyukur kerana setiap dugaan dan cabaran yang Allah bagi itu bukannya sia2..pahala ganjarannya.

Saya harus kurangkan sikap kurang sabar yang merupakan salah satu kekurangan dan kelemahan saya ketika menghadapi anak2...mesti..atau lebih tepat..WAJIB!..Saya ingin menjadi ibu yang mampu mendidik anak-anaknya sementara berpeluang. Allah sudah memberi ruang dan peluang untuk saya dengan menjadikan saya surirumahtangga sepenuh masa. Saya ingin menjadi ibu yang luarbiasa juga!

... semoga Allah membantu saya dalam proses ini..aminnn..:)..dan sesungguhnya yang terbaik itu milik Allah Taala.